Gara-gara berjulukan Kanjut, kakek asal Karawang ini bikin heboh medsos

 Kanjut yakni nama dari pria paruh baya ini. Ia merupakan warga Desa Waluya, Kecamatan Kutawaluya, Kabupaten Karawang.

Namanya tenar di sosial media dan beberapa aplikasi layanan pesan gratis, akhir capture dari Kartu Tanda Penduduk dan Kartu Indonesia Sehat miliknya tersebar luas. 

Ketenaran itu pun akhir nama Kanjut memiliki arti alat kelamin pria dalam bahasa Sunda.

Berdasarkan penuturan kakek hebat silat tersebut, dirinya terlahir dengan nama Rasyid. 

Namun akhir sering menderita sakit ketika usia 6 Tahun, Mantri setempat pun meminta kedua orang tuanya untuk mengganti nama Rasyid dengan Kanjut. 

“Nama asli mah Rasyid, cuma alasannya yakni sering sakit, disuruh ganti nama sama Mantri Narim menjadi Kanjut,” ungkap kakek yang berprofesi sebagai buruh tani tersebut.

Usai berganti nama, sakit yang diderita oleh Kanjut pun kesannya sembuh. 

Untuk diketahui, kebanyakan orang renta dahulu percaya bahwa sakit yang diderita oleh seseorang, sering diakibatkan oleh nama yang dianggap memiliki arti terlalu berat. 

“Langsung sembuh, zaman dulu mah kan suka percaya bila sakit diakibatkan oleh nama, jadinya diganti,” ucapnya. 

Lelaki penggembala domba itu pun tidak mengetahui bahwa namanya tersebar melalui banyak sekali platform sosial media. 

Kakek dua anak ini mengetahui dari tetangganya bahwa KTP dan KIS miliknya menjadi materi guyonan dalam beberapa pesan berantai. 

“Kemarin Abah sesak nafas, lalu berobat ke Puskesmas, diminta KTP dan KIS punya Abah, mungkin dari sana tersebar,” tandasnya. 

Tersebarnya identitas Kanjut membuat Bupati Purwakarta Dedi Mulyadi penasaran. Ia yang melihat foto kakek tersebut dalam beberapa grup Whatsapp dan postingan facebook, meminta staffnya untuk mencari eksistensi sang kakek. 

Kakek berusia 85 Tahun itu pun diundang Dedi ke rumah dinasnya, Jalan Gandanegara No 25, Purwakarta, siang tadi, Kamis (27/7). 

“Penasaran aja benar tidaknya. Eh tahunya bener, si Abah juga terlihat masih segar, pas datang pribadi ngajak silat,” kata Dedi. 

Sebelum meninggalkan rumah dinas Bupati Purwakarta, Abah Kanjut sempat diberikan hadiah oleh Bupati Dedi berupa beberapa ekor domba mengingat profesi sang kakek selain sebagai Buruh Tani juga sebagai penggembala.

Subscribe

Thanks for read our article for update information please subscriber our newslatter below